Thursday, April 23, 2015

60 Sen VS Kegembiraan

 
Tersebutlah kisah di sebuah kampung yang indah permai. Penduduknya terdiri daripada pelbagai kaum dan suku. Masing-masing sangat bertolak ansur dan bersedia untuk menerima dengan seadanya. Selain itu, mereka juga sangat bersedia untuk menghulurkan bantuan kepada mereka yang memerlukan. Barangkali, inilah resepi kedamaian yang terdapat di kampung itu.

Di hujung kampung itu, tinggal seorang pemuda di sebuah rumah using yang jarang dikunjung orang. Dia bukanlah seorang yang terkenal di situ, walaupun sejak kecil, dia sudah menetap di situ. Dia lebih banyak menghabiskan harinya dengan melakukan kerja-kerja yang dirasakan mampu dilakukannya dengan kemahiran yang dimiliki. Sesekali dia membantu penduduk kampung membaiki bot nelayan. Ada kalanya pula, pemuda itu mengajar anak muda sebayanya memancing ikan. Pemuda itu sangat suka melihat senyuman di wajah penduduk yang telah dibantunya. Dengan bot nelayan yang telah dibaiki kerosakannya, pemiliknya boleh berasa lega dan meneruskan aktiviti memancing ikan seperti sedia kala. Manakala mereka yang sudah pandai memancing ikan juga tersenyum memikirkan pencapaian mereka. Namun demikian, apabila tiba waktu untuk mengadakan mesyuarat atau aktiviti yang melibatkan perjumpaan social, pemuda itu akan berada di barisan belakang. Inilah yang menyebabkan dia tidak begitu dikenali dalam kampung itu.

Pada suatu hari, satu mesyuarat tergempar telah diadakan antara ketua kampung dengan semua penduduk kampung. Ketua kampung telah membuat satu pengumuman yang memutik rasa hairan dan rasa tidak puas hati dalam kalangan penduduk kampung. “30 hari dari sekarang, harga semua jenis beras yang dijual di kampung ini akan dinaikkan sebanyak 60 sen. Tetapi, saya harap, janganlah anda bimbang kerana kenaikan harga ini hanya akan berlaku selama 6 bulan. Dan ketahuilah bahawa kenaikan harga ini adalah baik untuk kampung kita juga,” kata ketua kampung itu. Pemuda itu yang duduk di barisan belakang dapat mendengar dengan jelas pengumuman itu tadi. Dia sudah kenal dengan cara ketua kampung itu. Beliau agak gemar membuat keputusan tanpa mendedahkan sebab di sebaliknya. Perkara seperti inilah yang sedikit sebanyak mengganggu kedamaian yang telah dikecapi di kampung itu.

Walaupun sebahagian besar penduduk tidak berpuas hati dengan cara ketua kampung mereka membuat keputusan tanpa mendedahkan sebab di sebaliknya, mereka masih tetap memilihnya untuk terus menjadi ketua kampung. Hal ini disebabkan ketua kampung itu adalah antara individu yang mendapat pendidikan yang tertinggi dalam kalangan mereka. Oleh sebab itu, penduduk beranggapan bahawa mereka yang berpelajaran adalah yang paling layak untuk menjadi ketua.

Pemuda itu merupakan antara orang yang kurang berpuas hati dengan keputusan ketua kampung untuk menaikkan harga beras. Dia tahu juga sedikit sebanyak selok-belok jual beli. Dengan pengetahuan tersebut, dia dapat mengagak sebab ketua kampung berbuat demikian. Beras merupakan satu keperluan yang asas kerana merupakan makanan ruji penduduk kampung. Oleh sebab itu, boleh dikatakan bahawa semua penduduk akan tetap membeli beras walaupun setelah harga dinaikkan, dan seterusnya akan menjana keuntungan. Namun demikian, pemuda itu tidak pasti apa yang akan dilakukan dengan keuntungan yang dijana itu.

Walaupun begitu, pemuda itu merasakan system kenaikan harga ini tidak adil untuk mereka yang berpendapatan rendah. Mahu saja dia berbincang semula dengan ketua kampung mengenai keputusan kenaikan harga itu. Tetapi, dia sedar bahawa dia tidak berkemahiran dan berkeyakinan dalam membuat rundingan. Dia risau sekiranya tindakan itu akan mengeruhkan lagi keadaan. Oleh itu, dia terpaksa menguburkan sahaja hajatnya untuk berjumpa dengan ketua kampung.

Pemuda itu berasa sedih apabila mengenangkan bahawa dia tidak dapat menyelamatkan keadaan di kampungnya, sedangkan dia merupakan bekas mahasiswa sebuah institusi pengajian tinggi yang terkemuka di rantau itu. Atas usaha untuk meredakan sedikit kesedihannya, dia telah membuat keputusan untuk membeli sebanyak mungkin beras dengan wang simpanannya sendiri. Dia berhasrat untuk menjualnya dengan harga asal apabila harga beras dinaikkan nanti. Namun, wang simpanannya yang terhad menyebabkan dia tidak dapat membeli dengan banyak.

Sebulan kemudian, harga beras telah dinaikkan sebanyak 60 sen seperti yang telah diumumkan. Pelbagai rungutan dan keluhan yang kedengaran di bibir penduduk kampung. Pemuda itu telah bertindak menjual beras dengan harga asal seperti yang dirancangnya. Setiap kali selesai  satu jualan, satu senyuman akan terukir di bibir pemuda itu. Keadaan ini berterusan sehingga semua beras yang telah dibelinya sebelum kenaikan harga habis dijual.

6 Bulan kemudian, harga beras telah kembali seperti sedia kala. Penduduk berasa lega dengan keadaan ini, walaupun sehingga kini, mereka masih tidak tahu sebab di sebalik kenaikan harga itu. Walaupun kenaikan harga ini telah berakhir, tetapi mereka yang pernah membeli beras dari pemuda itu berasa hairan dengan tindakan pemuda itu menjual beras pada harga asal, sedangkan dia boleh mendapat keuntungan dengan menjualnya pada harga yang lebih tinggi.

Seorang rakan kepada pemuda itu yang pernah membeli beras daripadanya telah berkunjung ke rumahnya. “Boleh tak nak Tanya sikit?” Tanya tetamu itu. “Silakan,” balas pemuda itu ringkas. “Aku rasa hairan walaupun perkara ini sudah lama berlalu. Kau memilih untuk menjual beras dengan harga asal sedangkan ada peluang untuk mendapatkan keuntungan tambahan sebanyak 60 sen?” Tanya rakannya itu. “Bagi aku, kegembiraan itu lebih tinggi nilainya daripada 60 sen. Setiap kali aku jual beras itu, setiap kali itu jugalah terbayang di fikiranku keadaan sebuah keluarga yang sedang sama-sama menikmati makan malam dengan berselera sekali dengan kehadiran nasi yang dimasak daripada beras yang aku jual,” kata pemuda itu. “Oh, begitu ya?” rakannya itu menggeleng-gelengkan kepala, seperti masih tidak dapat menerima jawapan itu.

“Lebih-lebih lagi gembira bila melakukannya terhadap insan yang aku sayangi,” bisik hati pemuda itu.

Thursday, April 16, 2015

Stoking Dan Kehidupan


Mungkin ada yang tertanya-tanya, mengapalah pelik sangat tajuk catatan ini? Sebenarnya, saya terfikir untuk menulis tentang perkara ini berdasarkan pengalaman saya sendiri. Sememangnya, saya rasa topik ini yang nampak seperti perkara yang tak berfaedah untuk dibincangkan ini mengandungi makna yang saya rasa elok untuk difikirkan.

Apa yang kita bayangkan apabila menyebut tentang stoking. Mungkin ramai yang akan membayangkan bau hapaknya. Sebagai tambahan, mungkin ada yang membayangkan stoking yang terdiri daripada pelbagai warna dan saiz. Walau apa pun bayangannya, satu persepsi yang mungkin serupa bagi kita ialah stoking itu selekeh kerana berbau hapak.

Mungkin bagi kita, ini adalah perkara biasa sahaja. Namun, adakah kita menyedari bahawa peristiwa ini boleh disamakan dengan sikap kita dalam kehidupan sebenar? Saya berpendapat begini kerana kita hanya melihat stoking sebagai sesuatu yang selekeh dan menghasilkan bau hapak. Hal ini memang benar jika kita lihat kepada stoking yang sudah dipakai sepanjang hari.

Bagaimana pula dengan stoking yang baru dibasuh? Adakah stoking tersebut masih berbau seperti sebelum dibasuh? Jika dibasuh dengan betul, saya yakin stoking juga boleh berbau wangi seperti pakaian kita yang lain.

Persoalannya, mengapa kebanyakan daripada kita selalu mengaitkan stoking dengan bau hapaknya sahaja? Saya mempersoalkan perkara ini berdasarkan pengalaman saya sendiri. Saya masih ingat lagi, apabila terdapat bau hapak yang tidak diketahui sumbernya dan seakan-akan bau stoking, kebanyakan orang akan mengaitkannya dengan stoking walaupun sebenarnya bukan bau stoking yang menjadi puncanya. Keadaan yang lebih teruk ialah bau stoking kadang kala disamakan dengan bau ikan masin. Saya sendiri pun tak tahu sebabnya.

Saya ada menyatakan bahawa peristiwa ini boleh disamakan dengan sikap kita dalam kehidupan realiti kita. Jika kita teliti, sesetengah daripada kita biasanya akan terus bersangka buruk kepada seseorang yang pernah melakukan perkara yang salah walaupun sebenarnya si pelakunya telah insaf. Memang tidak hairanlah jika fenomena ini wujud kerana ini soal hati. Kita sukar untuk percaya walaupun seseorang yang bersalah telah mengaku insaf kerana segalanya hanya akan terbukti dengan perlakuannya di kemudian hari. Sementara kita dalam proses menilai, kita biasanya terus mengaitkan orang tersebut dengan kesalahannya. Saya rasa wajar jika perkara ini dilakukan untuk tujuan supaya kita lebih berhati-hati. Apa yang menjadi permasalahan di sini ialah apabila ada dalam kalangan mereka yang terlalu bersangka buruk sehingga melunturkan semangat
orang yang berniat untuk berubah dari kesilapannya. Apalah salahnya jika mereka menumpang gembira bahawa orang yang bersalah itu sudah insaf dan ingin kembali menjadi diri yang lebih baik dalam kalangan masyarakat.

Begitulah yang saya rasa apabila stoking sering dikaitkan dengan bau hapaknya sahaja. Saya amat jarang mendengar ungkapan bahawa stoking itu tidak semestinya sentiasa berbau hapak atau seumpamanya diucapkan. Marilah kita fikir-fikirkan kembali.

Sememangnya stoking yang sudah dibasuh sudah tentu tidak berbau hapak seperti sebelum dibasuh. Jadi, janganlah sesekali kita mengaitkan bau hapak dengan stoking yang sudah bersih dibasuh. Jika ini yang berlaku, ini sama seperti kita bersangka buruk terhadap orang yang pernah berbuat salah tetapi sudah bersedia untuk berubah. Walaupun begitu, saya tidak menafikan bahawa ada juga orang yang berbuat salah tetapi enggan berubah daripada kesalahannya. Apa yang ingin saya sampaikan ialah apabila kita sudah nampak perubahan seseorang yang pernah melakukan kesalahan dari segi sikapnya, elakkanlah daripada mengungkit kembali keburukan itu. Berilah sokongan kepadanya semampu kita, dan Jadikanlah perkara itu sebagai pengalaman dan tauladan untuk kita sendiri supaya kita tidak mengulangi kesalahan itu.

Apabila fikiran saya melayang ke alam fantasi, saya dapat bayangkan jika stoking itu hidup, tentu stoking itu tidak bersedia untuk dipakai jika masih dihina dengan mengatakannya berbau hapak selepas dibasuh. Mungkin bayangan saya itu tidak berasas, tetapi inilah pendapat saya tentang topik ini. Saya harap tiada yang terasa hati dengan apa yang saya sampaikan kerana saya tidak berniat untuk melakukannya terhadap sesiapa. Selain itu, bayangan saya tentang stoking hanya bertujuan untuk menampakkan kelainan dan tiada tujuan lain. Saya rasa, setakat ini sahajalah perkongsian pendapat saya ini.

Pesanan untuk diri, manfaat untuk generasi

Saturday, November 22, 2014

Sayap Sang Burung


Dalam kemendungan langit biru, sang burung itu kelihatan terbang tenang menuju jalan pulang. Sayap terus dikibas, terus menolak tubuh ke hadapan. Sesekali, terhuyung-hayang menahan sakitnya sayap sederhana besar itu. Digagahkan juga perjalanan hingga sampai ke sarang yang menjadi tempat berteduh dan bermalam. Sahabat handai sedia menanti dan menyambut dengan kicauan bahasa sang burung.

Malam semakin memekat. Sang burung masih setia memandang tingginya rembulan. Ia tampak terpegun bercahayanya kelip-kelip, tampak kagumnya mendengar alunan suara cengkerik, dan tampak menariknya bintang-bintang beribu. Namun, perhatian sang burung berubah kepada kelukaan pada sepasang sayapnya. Sudah beberapa purnama berlalu, tetap enggan luka itu sembuh. Barangkali, itu luka kekal, fikir sang burung.

Fikirannya melayang jauh. Setiap irama kibasan sayap dihiasi melodi kesakitan. Berbeza dengan dahulu, kibasan sayap dilajukan semampu daya upaya. Kini tidak lagi, kibasan agak terbatas. Kini, kibasan hanya untuk tidak jatuh ke tanah dari ketinggian.

Pagi menjelma lagi. Sang burung perlu mulakan perjalanan kembali. Jika tidak, tiadalah rezeki untuk hari baru itu. Kibasan sayap disusun sebaik mungkin, supaya sakit tidaklah terasa sangat. Terlintas juga di hati, hendak menghentikan kibasan itu sahaja. Biar jatuh ke tanah, dan berakhirlah semua ini. Biar sakit ini juga berakhir bersama riwayatnya. Namun, kebijaksanaan memain peranan pada saat telur di hujung tanduk itu. "Benarkah kamu pasti segala sakit akan berakhir jika riwayat kamu berakhir? Aku tidak berani jamin," beginilah suara itu berbisik. Sayap yang sudah beberapa saat dihentikan terus dikibas kembali. Tubuh sang burung naik semula sebelum menyembah bumi.

Namun, kesakitan ini sangat membosankan, sangat menyedihkan, sangat membencikan, dan sangat membuatkan sang burung sayu. "Apalah erti semua ini lagi?" sang burung cuba mencari jawapan, tetapi tiada jawapan yang singgah di fikiran. Lalu, sang burung mengalunkan kicauan merdu mengingati Pencipta, dan melupakan diri yang sedang bersedih. Dengan perlahan, sang burung mendarat di tanah, menghilangkan lelah.

Matanya memandang ke segenap sudut alam yang mampu dicapai. Macam-macam yang dapat dicapai oleh pandangan. Masing-masing hidupan tekun mencari bahagian rezekinya. Ada juga unggas-unggas kecil yang melawat sang burung, bersembang rancak dan menghulur semangat. "Dunia ini luas! Dunia ini bukan sahaja tentang kita! Kalau dunia ini hanya tentang kita, itu bukan dunia. Itu diri kita," Unggas kecil bersuara memberi semangat. "Mengapa bukan tentang kita? Saya rasa kesakitan di atas dunia, saya rasa kesedihan atas dunia ini," sang burung menjawab. "Saya kasihan kepada kebolehan kamu. Sebab kamu tidak menghargainya," sang unggas masih belum berputus asa. "Kebolehan? Ada ke kebolehan dalam ketidakbolehan ini?" Sang burung tampak masih belum berpuas hati, tetapi sudah mula memutar fikiran, mencerna makna ayat-ayat yang singgah di pendengarannya.

"Ya, benar. Kebolehan dalam ketidakbolehan itu sangat besar ertinya. Mungkin kamu tidak boleh terbang laju, tetapi kamu masih boleh terbang. Malah, mungkin juga mata kamu tajam, pendengaran kamu peka, kasih sayangmu luhur, hatimu baik." Sang unggas terus-terusan memberi contoh, dengan harapan ada yang kena pada keadaan sang burung. "Sungguh banyak contoh yang kamu berikan. Berilah saya masa untuk berfikir tentang itu." Sang burung menamatkan perbualan. "Silakan mengambil masa yang diperlukan. Sebelum saya beredar, saya agak pasti, tentu ada yang kamu boleh hargai daripada kebolehan kamu. Kerana saya yakin dengan keadilan Pencipta. Kalau bukan hari ini, tentu akan terbukti suatu hari nanti" Beberapa lama selepas menghabiskan kata-katanya, sang unggas terbang meninggalkan sang burung yang masih berfikir.

Mentari sudah mula meninggi dan memanaskan tubuh. Sang burung lantas bangkit dan menyambung perjalananya. Sang burung lebih tertumpu kepada pencarian sesuap makanan daripada memikirkan apa yang telah didengarinya tadi. Perjalanan sang burung membawanya ke sebatang sungai yang menjadi tempat kegemarannya mendapatkan makanan. Bila sudah cukup makanan dikumpul, sang burung lalu pulang.

Sang burung seperti terlupa tentang segala yang telah berlaku. Malam itu berlalu seperti biasa. Sang burung bagaikan sudah lali dengan segala kesakitan yang menimpa. Namun, ia enggan melelapkan mata. Tergerak hatinya untuk berjalan-jalan mengharungi kepekatan malam. Fikirannya membayangkan bunyi-bunyian aliran air sungai yang sangat mengasyikkan, dihiasi hembusan bayu nyaman di malam hari. Barangkali, ada sesuatu yang baik menantinya di sana.

Dari ketinggian, sang burung ternampak kelibat sesuatu. Bila ditajamkan pandangan, ia agak pasti, itu kelibat sang unggas yang telah banyak membuatkannya berfikir tempoh hari. Sang unggas tampak terlantar di atas tanah. Sang burung kemudiannya ternampak sayapnya cedera, barangkali lebih teruk daripada kecederaan pada sayapnya sendiri. Lalu didekatkan jaraknya dengan sang unggas.

"Apa yang terjadi dengan kamu, wahai sang unggas?" tanya sang burung. "Sayap saya cedera, ditusuk duri-duri halus yang sangat menyakitkan. Tidak mampu saya terbang, hinggalah yang termampu hanya terbaring di sini. Jika dipanjang usia, mampulah saya terbang kembali selepas luka-luka ini sembuh," kata sang unggas. Tanpa membuang masa, sang burung mendapatkan sedikit makanan dan disuapkannya kepada sang unggas. "Makanlah dahulu. Mudah-mudahan, luka-luka itu akan lebih cepat sembuh," pelawa sang burung. "Terima kasih, sang burung," balas sang unggas. "Maafkanlah saya. Saya tidak pandai mengubat luka. Biarlah saya temankan kamu di sini," sang burung membuat keputusan.

Beberapa hari telah berlalu. Sepanjang masa itu, sang burung berada di sisi sang unggas. Hanya apabila hendak mencari makanan, sang burung meninggalkan sang unggas. Setiap kali sang burung memulakan perjalanan, dia akan berdoa semoga sang unggas dalam keadaan yang terbaik. Sayapnya dikibas tenang sahaja, sekadar cukup untuk penerbangannya. Hinggalah pada saat sang unggas sudah mampu terbang, sang burung sangat gembira dengan perkembangan itu.

"Terima kasih atas kasih sayangmu, wahai sang burung. Barangkali kesakitan yang menimpa kamu inilah yang membentuk kasih sayang ini. Bagaimanalah jika kamu tidak pernah diuji dengan kesakitan?" Pertanyaan sang unggas itu bukan pertanyaan biasa. Sang burung hanya diam, tidak dapat berkata apa-apa. "Sungguh kasihnya kamu kepada saya, sedangkan saya ini hanya seekor unggas yang kesakitan. Barangkali, kamu juga perlu mengasihi diri kamu seperti itu juga, kerana kamu bukan sahaja masih sakit, tetapi kamu masih ada banyak lagi kelebihan," sambung sang unggas. Sang burung menitiskan air mata, tanpa suara.

"Betul kata kamu tu. Saya akan mencuba semampu mungkin. Saya berjanji tidak akan memberhentikan kibasan sayap lagi semasa terbang, selagi saya masih berdaya untuk mengibasnya. Terima kasih atas pengajaran ini," akhirnya sang burung telah mendapat semangat yang diperlukannya.

Sang burung dan sang unggas menjadi sahabat baik sejak hari itu. Banyak kenangan yang berjaya dicipta, banyak rintangan yang berjaya ditempuh. Persahabatan menjadi semakin rapat. Sang unggas tahu bahawa sang burung ada kekurangan pada sayapnya. Maka, sang unggas berusaha membantu sang burung mengatasi halangan yang dihadapinya. Sang burung pula sentiasa menjadi sahabat yang penyayang kepada sang unggas.

Sungguh indahnya sebuah persahabatan suci. Tiada mengira lebih atau kurang, tiada mengira bebas atau terhalang, yang ditumpukan hanya penerimaan seadanya. Semoga masih ada lagi sinar persahabatan yang sebegitu di atas muka bumi ini.

"Keyakinanku tidak sia-sia. Ternyata juga telah terbukti keadilan Pencipta kepada sang burung pada hari ini. Semoga sang burung menghargainya," bisik hati kecil sang unggas.

Tuesday, November 04, 2014

Kisah: Dari Sebuah Sandaran

Penafian: Kisah ini hanya satu imaginasi yang disokong oleh ilham yang datang, dan tidak bertujuan untuk ditujukan kepada orang lain.

Kedengaran langkah kakinya perlahan menaiki tanga ke tingkat dua. Bunyi ketukan kasutnya di lantai sangat lemah. Lalu, dia bersandar di dinding sambil fikirannya melayang jauh. Barangkali, banyak perkara yang difikirkannya. Dia memang selalu begitu. Apabila dia berbuat demikian, tentu ada masalah yang dihadapinya. Malangnya, dia sangat sukar untuk berkongsi apa yang bermain di fikirannya. Jarum panjang jam analog telah beberapa kali melangkah, namun dia tetap di situ.

"Wahai insan. Lama benar kamu di sini!" Tiba-tiba saja kedengaran suara yang tidak biasa didengari. Satu suara yang begitu tenang dan perlahan, tetapi jelas kedengaran di telinga. Terkejut dia mendengar suara itu, sedangkan tiada orang lain di situ. "Siapa yang bersuara itu?" Dia bertanya dalam keadaan cuba mengawal rasa terkejut dan hairannya. "Saya dinding yang sedang kamu bersandar padanya. Saya lihat kamu sedang bersedih. Barangkali kau boleh berkongsi dengan saya. Kalau kamu risau saya akan membocorkan rahsia kamu, usahlah kamu bimbang." Barulah dia sedar dinding sedang berbicara dengan dia. "Betul kata kamu, saya sedang bersedih. Kalau boleh, saya tak nak orang lain turut bersedih seperti ini, lebih-lebih lagi kalau saya yang menjadi puncanya. Rasanya amat memeritkan," kata dia dengan suara yang seolah-olah tidak bermaya.

"Saya suka dengan pendirian kamu dan saya ucapkan terima kasih. Izinkan saya beritahu kamu bahawa saya agak tidak selesa bila kamu bersandar kuat pada saya seperti ini," kata dinding. Lalu, dia tersedar sesuatu dan lantas berdiri tegak dan tidak lagi bersandar pada dinding. "Terima kasih sekali lagi. Silakan dengan kisah kamu itu," sahut dinding. "Saya rasa saya sangat lemah semangat untuk menghadapi segala rintangan yang sedang mencengkam dan juga yang berada di hadapan. Sampai ke satu tahap, saya rasa tidak lagi layak untuk terus berada di sini," dia berhenti sejenak.

"Kenapa sampai begitu sekali?" Tanya dinding, dengan rasa ingin tahu. "Di sekeliling saya, saya rasa sangat ramai orang yang hebat-hebat, sedangkan saya seperti tidak mampu berbuat apa-apa. Selalu saja saya buat kesilapan, dan kemudian menjadi perhatian. Pengalaman ini membuatkan saya rasa saya terlalu lemah," ujar dia lagi. "Teruskan, saya setia mendengar." Dinding mengambil pendekatan untuk mengurangkan kata-kata, dan lebih kepada mendengar apa yang bakal dikatakan oleh dia. "Selalu saja saya sangat lemah semangat untuk berjalan kaki ke majlis ilmu, kerana saya agak pasti bahawa saya tidak dapat membawa pulang apa-apa ilmu pada hari itu. Kalau pergi pun, saya terpaksa menggunakan kekuatan yang banyak untuk memulakan perjalanan. Tapi, jauh di sudut hati saya, saya tahu kekuatan yang dicurahkan ini bakal sia-sia kerana walaupun saya pergi, saya tak dapat apa-apa. Jadi, lebih baik saya meninggalkan tempat ini saja" Sungguh panjang lebar dia meluahkann segala yang disimpannya selama ini.

"Hmm, semua orang ada kelemahan. Contohnya, saya hanyalah dinding yang tidak dapat bergerak ke mana-mana, melainkan terus berada di tempat saya sekarang. Inilah tempat yang ditetapkan untuk saya oleh pembina saya. Bila dah habis keperluan, kemungkinan besar saya akan dirobohkan pula." Nampaknya dinding menukar pendekatan pula. Tiba giliran dia pula yang mendengar. "Dalam masa yang sama, saya juga tahu bahawa saya diperlukan oleh manusia untuk pelbagai tujuan. Saya pasti kamu tentu tahu kegunaan saya," kata dinding dengan yakin.

"Hmm, betul kata kamu, wahai dinding. Tapi, saya rasa terlalu lemah untuk menerima semua ini. Saya agak terintimidasi dengan semua yang berlaku ini. Saya ada memikirkan untuk memperbaiki kelemahan saya, tetapi saya seperti kehilangan arah sebab terlalu banyak yang perlu saya baiki. Tak tau mana yang perlu difokuskan. Atau adakah ini ujian untuk saya menjadi insan yang lebih berjiwa kental dan lebih baik?" Nampaknya, pemikiran dia ada sedikit perubahan. "Haha, daripada perkara yang kamu persoalkan itu, saya dapat sesuatu yang sangat penting. Saya tahu bahawa jauh di sudut hati kamu, kamu sebenarnya ada keinginan yang tinggi untuk menjadi insan yang lebih baik. Tentu kamu berfikir untuk membantu mereka yang memerlukan sekiranya kamu berkemampuan," dinding cuba meneka. Dia tampak mengukir senyuman di bibir, menandakan ada kebenaran dalam tekaan Dinding itu.

"Sebenarnya, saya ingin memohon berbanyak-banyak kemaafan. Mungkin saya telah banyak menyusahkan orang di sekeliling saya. Dan selalu saja tidak mampu memberikan yang terbaik kepada insan yang memerlukan bantuan daripada saya. Dan saya juga ingin memhon maaf sekiranya orang lain pula yang terpaksa menghulurkan bantuan kepada saya kerana saya gagal menjayakan sesuatu perkara yang bertujuan untuk membantu orang lain" ujar dia lagi, masih tidak nampak tanda akan memberhentikan luahannya dalam masa terdekat.

Perbualan berterusan untuk beberapa lama.

"Saya faham bahawa masalah seperti ini tidak serupa dengan penyakit yang pada adatnya boleh disembuhkan dengan mengambil ubat. Atas sebab itu jugalah, masalah ini agak sukar dikesan. Jadi, ambillah masa untuk memperbaiki diri kamu itu." Dinding mengakhiri perbualan. Dalam diam-diam, Dinding faham bahawa orang seperti dia itu sukar hendak diubah dengan kata-kata. Bukan sedikit orang yang telah memberi nasihat kepada dia, tetapi dia masih begini. Jadi, Dinding tidak hairan jika esok dia datang lagi untuk bersandar lagi padanya.

"Barangkali, perubahan itu perlu datang dari usaha dia dahulu, sebelum pihak lain dapat menyokong," kata dinding dalam hati, walaupun Dinding tahu itu amat sukar sekali, berdasarkan apa yang diceritakan oleh dia tadi.

***Kisah tamat***

Tuesday, February 05, 2013

Syukur: Kebolehan Mendengar Banyak Bunyi Serentak Itu Nikmat

Syukur: Kebolehan Mendengar Banyak Bunyi Serentak Itu Nikmat
Kedengaran langkah perlahan sepasang kaki memijak pasir-pasir halus di pantai. Sambil merehatkan minda daripada pelbagai tekaan hidup, singgah pula bunyi-bunyian lain yang mententeramkan insan yang mendengar. Bunyi belaian ombak di pantai begitu mengasyikkan. Ditambah pula dengan hiasan-hiasan suara kicauan burung-burung yang sememangnya merdu sejak zaman berzaman. Dalam ketenangan itu, singgah pula hembusan bayu yang menghasilkan bunyi apabila bertiup. Apabila bayu membelai daun-daun nyiur, bunyi lambaian daun itu jelas kedengaran. Bagi yang mendengar, akal mentafsirkan bahawa bunyi-bunyian itu sangat menenangkan. Bukan sahaja kerana ianya perlahan, tetapi juga kerana bunyi itu dihasilkan secara lembut. Maka, manusia mengatakan bahawa semua ini adalah resepi ketenangan yang hanya ada di tepi pantai.
Demikianlah sedikit coretan pembuka bicara untuk kali ini berkenaan tajuk di atas. Sedar atau tidak, telinga manusia mampu mendengar lebih daripada satu bunyi secara serentak. Kemampuan ini membolehkan pendengaran kita mendengar pelbagai bunyi pada masa yang sama seperti yang digambarkan dalam situasi di atas. Oleh itu, tidak dinafikan bahawa pendengaran manusia yang sedemikian ini adalah satu nikmat yang sangat besar. Sebagai menjelaskan penyataan ini, cuba bayangkan sekiranya telinga manusia hanya boleh mendengar satu bunyi pada satu masa. Pasti terbayang bagaimana mendengar lagu yang semestinya terdiri daripada banyak alat muzik. Tentu hanya satu alat sahaja yang dapat didengar pada satu masa. Keadaan ini seperti nada dering monofonik pada telefon bimbit dahulu. Tentu segalanya tidak seindah jika dibandingkan dengan pendengaran yang dikurniakan ini.
Apabila kita menghargai sesuatu atau seseorang, kita mengucapkan terima kasih. Jika kita menghargai pendengaran yang dikurniakan ini, kita sepatutnya bersyukur kepada Kuasa yang menciptakan pendengaran yang begitu hebat ini. Sesungguhnya, pendengaran itu sudah merupakan nikmat yang besar. Kebolehan pendengaran pelbagai bunyi serentak ini merupakan nilai tambah kepada nikmat pendengaran yang sememangnya lebih lagi perlu disyukuri. Selain berterima kasih, tanda syukur itu adalah dengan menjauhkan pendengaran daripada perkara yang tidak sepatutnya. Di saat jari-jemari ligat menaip untuk menghasilkan setiap kata dalam coretan ini, terdetik rasa bimbang di hati. Adakah aku sudah bersyukur dengan pendengaranku ini dengan kadar syukur yang dituntut.
Coretan buat diri sendiri dan insan yang dahagakan peringatan!

Thursday, January 31, 2013

Sembang Siber: Penggunaan Windows Search

Tulisan ini hanya terpakai kepada Windows 7

Windows Search membolehkan pengguna mencari fail/folder/program dengan hanya menaip nama fail/folder/program yang dikehendaki. Keputusan carian akan dipaparkan secara automatik. Fungsi ini sangat membantu jika destinasi fail/folder/program tidak diketahui atau ingin menjimatkan masa untuk mencari secara manual.


Cara Menggunakan Windows Search:
1. Buka ‘start menu’. Pembaca skrin akan menyebut “search box”.
2. Taip nama fail/folder/program yang ingin dicari. Misalnya, taip “Microsoft Word”.
3. Tekan anak panah bawah untuk mendengar keputusan carian sehingga menemui perkara yang dicari.
4. Tekan ‘enter’ untuk membukanya.

Nota: Menaip sebahagian nama fail/folder/program sudah memadai untuk menjumpai perkara yang dicari.


Penggunaan “Wildcard” “*” Dalam Carian

Simbol “*” dikenali sebagai ‘wildcard’. Dalam carian, simbol ini dapat membantu membuat carian dalam beberapa keadaan.


1. Tidak mengingati nama fail dan hanya mengetahui ‘file extension’
A. Buka ‘start menu’.
B. Taip “*” (tanpa pengikat kata) dan diikuti ‘file extension’. Misalnya, “*.mp3”.
C. Segala fail dalam komputer yang mempunyai format ‘.mp3’ akan dipaparkan. Tekan anak panah bawah untuk mencari perkara yang dikehendaki.

2. Hanya mengingati sebahagian nama fail

Andaikan nama perkara yang ingin dicari ialah “Microsoft word”, tetapi hanya perkataan ‘Microsoft’ diingati.

A. Buka “start menu”.
B. Taip “Microsoft*”. Keputusan carian akan bermula dengan perkataan ‘microsoft” seperti “microsoft Powerpoint”, “Microsoft Access”, dan “Microsoft Word”.
C. Tekan anak panah bawah sehingga menjumpai perkara yang dicari (Microsoft Word)

Sekian sahaja untuk kali ini.

Tuesday, November 06, 2012

Debaran STPM

Kedengaran perbualan rakan-rakan yang memecah kesunyian suasana. Aku termenung sendirian sambil menghayati alunan muzik lembut. Baris lirik yang dinyanyikan bukanlah perhatian. Niat di hati hanya ingin mendapatkan ketenangan daripada getaran bunyi alat muzik yang menenangkan jiwa. Hari terus berlalu sedetik demi sedetik tanpa disedari. Sememangnya, tarikh untuk menghadapi STPM semakin hampir. Hakikatnya, tidak kira cukup atau tidak persediaan yang menjadi bekalan, waktu akan tiba juga. Sama ada lalai atau tekun, waktu itu akan tiba juga. Kertas soalan tetap akan dibekalkan dan mengharapkan jawapan terbaik daripada setiap calon yang telah mendaftarkan diri untuk menjawabnya. Pelbagai perkara bermain di fikiran. Terngiang-ngiang di telinga segala kata-kata harapan yang diterima dari pelbagai pihak. Walaupun ibu bapa tidaklah menyatakan harapan secara terang-terangan dan mengharapkan aku melakukan yang terbaik, tapi aku tahu bahawa mereka tentu mengharap dalam hati. Guru-guru pula tidak putus-putus meletakkan harapan agar aku berjaya. Aku menyambut baik harapan tersebut. Tidak kurang juga dengan rakan yang turut memberi harapan yang serupa. Mungkin ayat sahaja yang berbeza. Akhirnya, aku kembali menyuluh persediaan yang telah aku lakukan untuk menghadapi peperiksaan besar ini. Sememangnya, peperiksaan ini sangat mencabar berbanding peperiksaan sebelum ini. Sukatan kali ini lebih luas dan banyak yang perlu dibaca. Hanya tinggal masa kurang dua minggu sahaja untuk aku melakukan persediaan yang terakhir. Tidak dinafikan bahawa ada kalanya aku terleka juga. Teguran dan nasihat yang membina menjagakan aku daripada leka. Oleh sebab ketidakmampuan untuk mengukur sejauh mana ilmu yang ada dalam dada, debaran ini cukup terasa. Aku tidak tahu prestasi diri nanti. Setelah berusaha dengan segigih mungkin, jawapan yang diberikan nanti menentukan catatan dalam sijil STPM yang bakal diterima. Peluang yang sekali ini seharusnya dimanfaatkan untuk masa depan. Satu pesanan untuk diri sendiri dan rakan seperjuangan. Semoga kalian mendoakan kejayaan untuk diri ini dan calon lain dalam STPM. Sekalung penghargaan kepada semua pihak yang telah memberikan sokongan fizikal dan moral, sama ada langsung atau tidak langsung seperti guru, rakan, dan keluarga. Maafkanlah diri ini andainya melakukan kesilapan yang mengguris hati. Kepada rakan-rakan seperjuangan, sama-samalah kita melakukan yang terbaik dalam STPM terakhir (terminal) ini. Terima kasih kerana sudi membaca tulisan ini.

Followers