Wednesday, August 26, 2015

Nota Hati Buat Hati




Bersabarlah wahai hati.

Terkadang kamu kecewa kerana masih belum dapat mencapai kejayaan yang diimpikan, walaupun telah berkali-kali mencuba. Wahai hati, cubalah lagi, selagi mampu. Barangkali kejayaan itu sudah sangat hampir, dan sekali lagi cubaan dituntut untuk mencapainya. Ibarat seorang penggali perigi yang tidak Berjaya menemui air setelah lama menggali, lalu meninggalkan tapak perigi itu. Beberapa hari kemudian, dia kembali ke situ dan menggali lagi. Alangkah gembira bercampur tidak percayanya dia apabila mendapati hanya seminit sahaja diperlukan untuknya menemui air yang dicari-carinya. Tidak sempat pun dia penat pada hari itu. Demikianlah wahai hati, kamu perlu lebih tabah sekiranya kejayaan yang kamu cari.

Terkadang, kamu berasa sedih kerana tidak dapat bersama-sama dengan insan yang kamu sayangi, sama ada kerana dia menganggap kamu tidak baik baginya, atau kerana kamu sedar kamu tidak baik untuknya. Tidak mudah menanggung sedihnya jika perlu merelakan yang tidak menyayangi kamu untuk pergi, tetapi fikirkanlah. Sekiranya dia pergi itu membuatkan dia bahagia, dan dia tidak pergi itu membuatkan dia derita, mana yang kamu akan pilih, kalau kamu menyayanginya? Ibarat seorang yang menemui seekor ikan air masin yang cantik dan berhasrat hendak membawanya pulang untuk diletakkan dalam akuarium yang berisi ikan air tawar. Lalu satu kesedaran singgah di fikirannya. Sekiranya dia berbuat demikian, ikan itu akan mati. Oleh sebab tidak mahu ikan itu mati, dia dengan berat hati membiarkan ikan itu pergi. Jauh di sudut hatinya, dia tahu bahawa inilah tindakan yang terbaik, kepada dia yang menyayangi dan ikan yang disayangi.

Terkadang, kamu berasa susah hati apabila insan yang kamu ambil bearat dan yang kamu rasa mengambil berat tentang kamu dengan tiba-tiba mengambil keputusan untuk melangkah keluar dari urusan hidupmu tanpa sebarang tanda dan pesan. Kamu ligat mencongak dan mencongak, cuba mencari satu kemungkinan dalam kalangan seribu satu kebarangkalian yang mungkin membuatkan perkara itu berlaku. Mungkin insan itu sudah benci kepadamu? Mungkin insan itu marah kepadamu? mungkin insan itu sudah bosan? mungkin kamu ada melukakannya? Setelah penat mencongak, satu pun kamu tidak dapat memastikan kebenarannya, kerana terus terang darinya belum berhasrat untuk menemuimu, walaupun kamu sudah giat berusaha untuk mencarinya. Sekiranya kamu rasa kamu bersalaah kepadanya, mohonlah maaf kepadanya. Sekiranya sudah benar-benar ketandusan idea, sudah tiba masanya untuk berhenti memikirkannya buat masa ini, dan usahlah kamu membencinya. Ibarat seorang insan yang sedang menerbangkan layang-layang pada suatu pagi yang berangin, tiba-tiba melepaskan tali dari genggamannya, dan segera berlalu pergi tanpa diketahui sebab dan musababnya. Lalu, layang-layang itu terus dibawa mengikut arah angin, tidak pasti ke mana destinasi. Lalu entah berapa lama kemudian, redalah tiupan angin dan perlahan-lahan, layang-layang mendarat ke bumi. Barangkali itu yang terbaik buatnya, sekiranya tiada terus terang yang bakal ditemui dalam penerbangan itu.

Wahai hati! Sekiranya kamu menghadapi semua situasi di atas, ketahuilah bahawa semua ini adalah ujian dari Tuhan yang menciptakanmu. Sekiranya kamu mengakui bahawa Tuhan itu Maha Besar, akuilah juga bahawa Dia layak untuk mengujimu dan kamu pula layak diuji. Seterusnya, terimalah ujian itu dengan sabar, dalam keadaan kamu menyedari bahawa ada hikmah yang bakal bertamu, Mungkin hari ini, esok, minggu hadapan, bulan hadapan, tahun hadapan, dan mungkin juga hikmah sudah hadir. Sulamilah juga dengan doa supaya ditabahkan hati untuk menghadapi segala bentuk ujian yang bertandang

Kata bijak pandai, sekiranya kita diberi limau yang masam, buatlah jus limau. Dipetik dari:

Bersabarlah wahai hati!

Tamatlah sudah Nota Hati Buat Hati.

Sunday, June 21, 2015

Warna Ini Atau Warna Itu?




Penafian: Kisah ini hanyalah satu coretan ilham di petang hari dan bukan bertujuan untuk dijadikan bahan untuk menyampaikan celaan, tetapi hanya bertujuan untuk menyampaikan secebis dua perkara baik yang dapat dimanfaatkan.

Suasana di dapur rumah itu agak sunyi. Tiada insan yang sedang berada di situ. Cuma, terkadang terdengar bunyi ketukan antara kuali hitan yang digantung di sisi tingkap dan besi tingkap hasil tiupan angin. Tidak jauh dari kuali itu pula, sehelai kain putih juga kelihatan digantung. Manakala beberapa jenis buah-buahan dan sayur-sayuran juga dapat dilihat diletakkan berdekatan singki. Kelihatan terdapat terung (ungu), sayur kobis (hijau) dan tembikai merah di situ.

Kedengaran langkah sepasang kaki seorang remaja menuju dapur. Sambil membuka peti sejuk untuk mengeluarkan beberapa keeping coklat, matanya melihat kea rah makanan dan peralatan yang berada berhampiran singki. “Agak-agaknyalah, kenapalah ada warna yang pelbagai seperti ini di atas dunia ini? Tentu ada maknanya yang tersendiri bagi orang yang ingin belajar dan mengambil tahu,” remaja itu bersuara tanpa disedarinya. Selepas menutup kembali peti sejuk itu, dia berjalan kembali ke ruang tamu semula.

“Betullah kata dia tu. Perbezaan warna-warna ni mesti ada maknanya.” Tiba-tiba satu suara kedengaran. “Aku tahu, perbezaan warna ni nak tunjukkan warna apa yang paling baik dan yang tak baik. Kalau macam tu, warna putihlah yang paling baik sebab putih sinonim dengan kesucian. Taklah macam warna kuali tu, selalu saja dikaitkan dengan kejahatan.” Daripada cara ucapannya itu, suara itu adalah kepunyaan kain putih.

“Adakah kau pasti putih itu yang terbaik? Ketahuilah bahawa sekiranya dihinggap kotoran, warnamulah yang paling mudah untuk orang Nampak kotoran di atasnya. Dan aku tidak setuju dengan kau yang suka membanding-bandingkan warna mana yang terbaik,” kata kuali hitam, enggan mengalah menjawab kritikan kain putih. Kain putih hanya senyap, tidak tahu apa yang harus dikatakannya.

“Yang lain tak nak bagi komen apa-apa ke?” Tanya kuali hitam kepada buah dan sayur-sayuran yang membisu dari tadi. “Rasanya tak perlulah kalau kami nak hangatkan perkara yang boleh membawa kepada pergaduhan seperti ini. Yang kami pegang ialah setiap yang diciptakan oleh Tuhan pasti ada hikmahnya yang tersendiri. Lagipun tak bagus kalua kita merendah-rendahkan orang macam ni,” sahut tembikai merah, mengetahui rakan sayur-sayuran yang lain.

Tiba-tiba, kedengaran sekali lagi langkah sepasang kaki menuju dapur dari ruang depan rumah. Kelihatan remaja yang sama semakin menghampiri peralatan dan makanan yang berada di dapur. “Ternyata warna yang berbeza memang ada fungsinya yang berbeza,” kata remaja itu. Dia tidak pasti kepada siapa yang ingin disampaikan kata-kata itu, sedangkan makanan dan peralatan itusedang tekun mendengar. Namun, mereka hanya senyap sahaja.

“Warna hitam adalah warna yang sangat efektif untuk menyerap haba berbanding warna-warna cerah yang lain. Sebab itulah kuali biasanya berwarna hitam, untuk memudahkan aktiviti memasak.” Remaja itu mula berkongsi apa yang dipelajarinya. “Kalau warna putih pulak, ramai sedia maklum bahawa ia melambangkan kesucian. Tapi, warna ini juga memberitahu kita bahawa orang yang baik tidak seharusnya berasa sombong dan menghina orang lain, dengan alasan orang yang dihina itu tidak sebaiknya. Kerana sesungguhnya, kotoran yang sedikit, jika menghinggap sehelai kain putih, sudah memadai untuk kelihatan sangat kotor berbanding warna lain.” Sambung remaja itu lagi.

Kelihatan remaja itu mencapai sebotol air masak dan menuangkan air dalams ebuah gelas. Lalu, dia duduk di atas sebuah kerusi dan mula menghabiskan air yang berada di gelas yang dipegangnya itu.

Selepas hilang dahaganya, dia menyambung lagi: “Dari segi makanan pula, banyak kajian yang menyarankan supaya kita memakan makanan yang terdiri daripada pelbagai warna. Contoh yang baik ada di sini: tembikai merah, sayur kobis hijau, dan terung. Sebabnya, warna yang berbeza mempunyai khasiat yang berbeza. Contohnya, sayuran hijau kaya dengan potassium yang berfungsi untuk merendahkan tekanan darah. Kandungan anthocyanin yang menjadikan warna ungu pada makanan seperti terung pula berfungsi sebagai antioksida yang menyumbang kepada kesihatan jantung dan merendahkan risiko kanser. Buah-buahan merah pula mempunyai kandungan Vitamin C,” kata remaja itu lagi. Selepas menghabiskan kata-katanya, sekali lagi dia berlalu meninggalkan kawasan dapur rumahnya.

“Sekarang, barulah aku faham tentang hikmah perbezaan warna-warna ini. Maafkan aku kerana rasa sombong yang aku tunjukkan tadi,” kain putih memulakan semula perbualan. “Taka pa. Bumi mana yang tidak ditimpa hujan,” jawab kuali hitam pula. Perbualan mereka berterusan, menyentuh pelbagai topik. "Warna ini atau warna itu? Jawabnya, semua bermanfaat," kata tembikai merah.

KISAH TAMAT!

Sumber: http://www.todaysdietitian.com/newarchives/110308p34.shtml

Friday, June 19, 2015

Refleksi: Ayam Masak Tom Yam




Hari semakin senja. Mentari perlahan-lahan mengundurkan diri untuk menyinari bahagian Bumi yang satu lagi pula. Kelihatan insan mula berjalan menuju ruang makan. Terbit di bibir-bibir mereka tentang hari pertama mengerjakan ibadah puasa di bulan Ramadhan selepas setahun berlalu.

Di ruang makan itu, kelihatan nasi berlaukkan Ayam Masak Tom Yam mula dihidangkan kepada insan-insan yang datang ke situ. Di salah sebuah meja, kelihatan beberapa orang remaja sedang menunggu waktu berbuka puasa, makanan sudah berada di hadapan mereka. Beberapa minit kemudian, tibalah waktu berbuka puasa.

“Sedap tom yam hari ni,” detik hati salah seorang daripada remaja itu dengan spontan, sambal terus menikmati makanan di hadapannya. Sejurus selepas itu, dirinya disinggahi satu kesedaran yang sangat memberi kesan dalam hatinya. Jika pada hari-hari lain yang dihidangkan lauk itu, dia akan memujuk hatinya untuk tidak merungut dan tidak mencela makanan tersebut walaupun dia kurang menggemarinya. Sebaliknya, dia memujuk hatinya untuk bersyukur dengan makanan yang ada.

Sambil meneruskan makan, dia mendapati bahawa hatinya tidak perlu dipujuk seperti hari-hari lain. Ibadah puasa yang dikerjakan telah membantunya untuk lebih menghargai makanan yang ada di hadapannya.

Terdetik pula di hatinya rasa syukur dan terima kasih kepada Ilahi yang telah menetapkan semua ini.

KISAH TAMAT

Sunday, June 07, 2015

Tetamu Kepala: Kedukaan Dan Kekuatan




Penafian: Segala perkara aneh yang dipaparkan dalam kisah ini hanyalah imaginasi dan bertujuan untuk membantu penceritaan kisah ini. Perkara yang biasa dan logic pula mungkin boleh bersumber dari pengalaman.

Suasana tengah malam itu ditemani kesunyian insan. Namun demikian, suara cengkerik berkumandang memecah keheningan malam yang dingin itu. Dari jendela kamar, rembulan dapat dilihat dengan mata kasar yang bersedia untuk memandang ke luar.

Remaja itu kelihatan sedang berbaring di atas tilam, tidak Berjaya melelapkan mata, biarpun malam semakin larut. Fikirannya ligat memikirkan beberapa perkara yang sedang bermain di dalam kepalanya. “Ketahuilah bahawa kamu sepatutnya menerimaku untuk menjadi tetamumu.” Tiba-tiba saja satu suara kedengaran, bercakap terus dalam kepalanya, tidak didengar oleh sesiapa, melainkan olehnya. “Siapa kamu?” Detik hati remaja itu dengan terkejut, juga tidak didengar oleh sesiapa, melainkan olehnya dan pemilik suara itu tadi. “Akulah Dukamu,” balas suara itu. “Dukaku?” Remaja itu semakin hairan. “Ya, akulah Dukamu. Kamu sepatutnya menerimaku sebagai tetamu kepalamu. Tidakkah kamu tahu bahawa ‘ia’ bakal meninggalkan tempat yang sedang kamu berada sekarang?” Tanya suara itu pula.

Mendengar pertanyaan itu, remaja itu hanya diam. Secara tidak sengaja, dia telah menerima tetamu itu tanpa disedarinya. Rasa sedih mula menjalar ke dalam hatinya. Remaja itu tentu sekali sedia maklum bahawa ‘ia’ bakal meninggalkan tempat yang sedang dia berada sekarang dalam masa beberapa kiraan minggu. Fikirannya kembali ligat mengimbas kembali segala kenangan yang telah tercipta. Di saat sebelah langkah kakinya telah diarahkan untuk keluar meninggalkan pengajiannya, kehadiran ‘ia’ telah membuatkannya berfikir semula tentang keputusannya. Akhirnya, dia mengambil keputusan untuk tidak meninggalkan pengajiannya. Dia bertindak untuk cuba mencari alternatif pengajian yang lebih sesuai dengan kemampuan dirinya. Dia tahu bahawa mengambil keputusan untuk tidak meninggalkan pengajian bukan sahaja dapat memperbaiki masa depannya, tetapi juga dapat memanjangkan pertemuan antara dia dengan ‘ia’.

Kemudian, terkenang pula di kepala remaja itu kepada ‘ia’ yang selalu saja sudi mendengar suka dukanya. Kesudian ini telah banyak meringankan beban remaja itu. Dari sekecil hal seperti makan minum dan kenangan lalu hinggalah sebesar perkara seperti sebuah rahsia, ‘ia’ sudi mendengarnya.

Halaman buku kenangannya disingkap lagi. Kali ini, dia terkenang ‘ia’ yang selalu menceriakan hari-harinya. Ada kalanya dengan perkongsian kisah, ada kalanya dengan lagu-lagu, ada kalanya dengan permainan yang berasaskan waktu, dan banyak lagi. Perkara-perkara yang berbeza ini telah mencapai satu tujuan, iaitu menceriakan hari-harinya.

Tanpa disedari, kenangan yang terimbas di kepalanya berubah lagi. Dia mengenangkan dirinya yang begitu banyak kelemahan. Sebelum kehadiran ‘ia’, dia merasakan agak tidak mungkin untuk memperbaiki kelemahan dirinya, sehingga tak banyak usaha yang diambil untuk membaikinya. Perkara ini menyebabkan dia lebih suka mengelak dari berjumpa dengan situasi yang boleh menampakkan kelemahannya. Sedikit demi sedikit, keadaan ini berubah selepas kehadiran ‘ia’. Dia mula sedar bahawa untuk menjadi seorang yang baik di sisi ‘ia’, dia perlu berusaha untuk membaiki kelemahannya. Perlahan-lahan, dia mengorak langkah kea rah itu. Dia mula keluar dari zon selesa, menerima cabaran untuk melakukan perkara yang agak sukar, dan juga menerima cabaran untuk melakukan sesuatu perkara yang baru pertama kali dilakukannya. Hasilnya agak memuaskan. Ada perkara yang Berjaya dilakukan, walaupun baru kali pertama, dan ada juga cabaran yang Berjaya ditempuh, walaupun agak sukar. Dia tahu bahawa sekiranya ini berterusan, dia boleh menjadi seorang yang lebih baik, kalau pun tidak sempurna.

“Berapa lama lagi kamu nak termenung macam ni?” Tiba-tiba suara yang mengaku sebagai Kedukaan itu bertanya terus ke kepalanya dengan tidak sabar. Usahanya untuk mengimbas kembali lebih banyak kenangan dengan ‘ia’ terganggu. “Ya, betul kata kamu. Aku patut bersedih, kerana aku bakal merindui semua kenangan itu apabila ‘ia’ meninggalkan tempat ini kelak. Barangkali kesedihan ini akan melunturkan semangatku,” detik hati remaja itu. Kedukaan hanya mengangguk, tanda bersetuju.

“Tidak sepatutnya kamu begitu. Bukankah kehadiran ‘ia’ telah menguatkan kamu?” Dengan tidak semena-mena, satu lagi suara singgah dalam kepalanya. Namun demikian, suara ini lebih indah didengar berbanding suara Kedukaan. “Siapa kamu? Aku dapat dengar, suaramu lain daripada Kedukaan?” Tanya remaja itu, tidak menjawab soalan pemilik suara kedua itu. “Akulah Kekuatanmu. Terimalah aku sebagai tetamu kepalamu,” pinta suara yang mengaku sebagai Kekuatan itu. “Aku faham bahawa sebagai insan, Kedukaan adalah sesuatu yang lumrah dan tidak dapat dielakkan. Tetapi, kamu perlu juga ada kekuatan. Kekuatan yang telah kamu bina sepanjang kehadiran ‘ia’. Bukankah kamu menghargai ‘ia’ dan segala kenangan yang tercipta?” Kekuatan menyambung lagi. “Ya, aku menghargai ‘ia’. Aku mencuba juga untuk mengurangkan Kedukaan dan meningkatkan Kekuatan. Terkadang tertanya juga di hatiku, adakah ‘ia’ juga menghargai pertemuan ini?” Akui remaja itu.

“Menghargai itu sesuatu yang hebat dan mulia. Kamu boleh menghargai, walaupun kamu mungkin tidak dihargai. Tetapi, menghargai sambil dihargai itu tetap lebih baik lagi. Teruskanlah untuk menghargai kehadiran ‘ia’ dan teruskan untuk menjadi seorang yang lebih baik, seperti yang sedang kamu lakukan sekarang. Mudah-mudahan, kamu yang terus-terusan menghargai akan membuka ruang kepada 'ia' untuk menghargai kamu pula," kata Kekuatan, terus memberi kata semangat dalam kepala remaja itu. “Betul kata kamu tu. Aku perlu terus menghargai ‘ia’ dengan terus berusaha untuk menjadi seorang yang lebih baik. Pertemuan dua insan itu ibarat seorang insan yang menaiki sebuah perahu, hendak menyeberang sebatang sungai yang deras airnya. Di sepanjang perjalanan, banyak kenangan yang tercipta dengan perahu itu. Apabila sampai di destinasi, insan itu akan naik ke tebing dan meninggalkan perahu, sebagai symbol sebuah perpisahan. Namun, kenangan yang pernah tercipta antara insan itu dan perahu mampu mewujudkan penghargaan antara kedua-dua pihak, yang berpotensi untuk mewujudkan sebuah pertemuan yang lebih bermakna di masa hadapan. Pertemuan yang bermakna itu wujud apabila insan itu menyatakan kesanggupan untuk terus mendapatkan bantuan daripada perahu untuk menyeberang, dan apabila perahu juga menyatakan kesanggupan untuk terus membantu insan itu untuk menyeberang,” detik hati remaja itu. Tanpa disedari, remaja itu pun terlena.

“Dia perlu ada duka, tetapi tidak boleh keterlaluan sehingga mengorbankan kekuatan dan pegangannya, kerana kekuatan dan pegangan itulah yang membantunya untuk menjadi seorang yang lebih baik” akhirnya Kedukaan bersuara. “Dia perlu mempunyai kekuatan, tetapi perlu juga ada duka, supaya kedukaan yang terbit di dalam hati dapat dijadikan tanda penghargaannya kepada ‘ia’, selepas ‘ia’ meninggalkan tempat itu kelak,” Kekuatan pula menyambung.

Melihat remaja itu sudah lena dibuai mimpi, Kekuatan dan Kedukaan pun meninggalkan kepalanya. Kedua-dua mereka saling berpandangan dan menyatakan bahawa di kepala itulah tersimpan segala kenangannya dengan ‘ia’, dan dari situ jugalah yang menerbitkan kedukaan dan kekuatan untuknya menjalani kehidupannya. “Alangkah baiknya sekiranya ‘ia’ juga menghargai kenangan itu,” kata Kekuatan, dan disambut oleh anggukan daripada Kedukaan.

Kisah tamat

Saturday, May 30, 2015

Cerpen: Xie Xie




Mukanya tampak merah padam, seperti sedang menahan rasa marah yang begitu mendalam. Matanya memandang kertas-kertas di hadapannya dengan rasa tidak senang hati. “Apa yang mengganggumu ketika ini, Man?” tegur satu suara. Tanpa disedari, remaja yang dipanggil Man itu sedikit terkejut apabila rakan sebiliknya, Iskandar telah berada di sisinya. Man hanya diam sahaja, belum bersedia menjawab pertanyaan itu.

“Ni mesti sebab tugasan kumpulan tu kan?” Tanya Iskandar lagi, sambal menepuk-nepuk bahu sahabatnya itu. Man hanya menganggukkan kepala sahaja. Iskandar sangat faham dengan sikap Man. Apabila Man sedang marah, dia lebih memilih untuk mendiamkan diri supaya kemarahannya itu tidak terarah kepada orang yang tidak sepatutnya, terutamanya kepada sahabatnya sendiri. “Pergilah bersihkan diri dulu. Mudah-mudahan api kemarahan itu akan reda,” kata Iskandar lagi. Man menganggukkan kepala lagi dan menurut seperti yang dicadangkan oleh Iskandar. “Terima kasih kerana sangat memahamiku.” Akhirnya, Man bersuara sebelum beredar keluar dari biliknya.

Pintu bilik ditutup selepas Man keluar ke bilik air, meninggalkan Iskandar seorang di dalamnya. Melihat keadan rakannya yang berterusan tidak gembira, dia juga terkena tempiasnya. Dia sangat kenal dengan Man. Perkenalan mereka bermula dari sekolah rendah lagi, sampailah pada saat itu, iaitu di tahun kedua menuntut di sebuah university tempatan dalam jurusan yang sama.

Iskandar berasa simpati dengan Man. Hasil kerja Man untuk tugasan kumpulan sering tidak dihargai oleh ahli kumpulannya, walaupun Man telah menyiapkan bahagian tugasannya dengan baik. Lebih teruk lagi, kadang kala, hasil kerjanya tidak dimasukkan langsung dalam penulisan esei dan pembentangan. Perkara inilah yang menyebabkan Man berasa sangat tidak berpuas hati. Iskandar hanya mampu menasihati Man supaya bersabar dengan apa yang telah berlaku. Iskandar tertanya-tanya juga, kenapalah Man diperlakukan sebegini rupa.

__________

“Kenapa dengan kau ni? Cukuplah dengan orang-orang yang tak menghargai aku. Kau yang sangat memahami aku pun asyik nak cari kesalahan aku je?” Kata Man dengan suara yang tinggi kepada Iskandar pada suatu hari. “Maafkan aku kalau kau rasa begitu. Tapi, aku tak berniat begitu,” jawab Iskandar dengan tenang. “Sudahlah, aku tak nak dengar lagi semua ni,” sambal mengucapkan ayat itu, Man terus meluru keluar bilik, meninggalkan Iskandar seorang diri. Iskandar hanya mampu mengeluh mengenangkag kelakuan sahabatnya itu.

Semua ini berlaku gara-gara Iskandar menegur Man yang tersilap dalam tugasannya berkenaan undang-undang sivil dan undang-undang jenayah. Iskandar mendapati Man telah tertukar definisi antara kedua-dua perkara itu. Sebelum membuat teguran itu, Iskandar telah memikirkan cara yang paling lembut untuk melakukannya. Namun demikian, teguran itu dianggap oleh Man sebagai sesuatu yang bertujuan untuk terus-terusan menyalahkannya.

Jauh di sudut hatinya, Iskandar tidak menyimpan rasa marah terhadap Man. Dia faham benar dengan keadaan sahabatnya itu, selalu sahaja menjadi mangsa kepada ahli kumpulannya, seolah-olah hasil kerja Man tidak boleh dipakai langsung. Pasti pengalaman ini telah menyebabkan Man bertukar menjadi seorang yang sangat defensive, fikir Iskandar. Dia hanya mampu berdoa supaya Man akan kembali seperti Man yang dulu, ceria, penyayang, dan baik hati.

Man meneruskan langkahnya lagi, tanpa sebarang tujuan. Dalam fikirannya, dia hanya mahu melarikan diri sejauh mungkin dari tempat-tempat yang seolah-olah tidak mahu menerimanya lagi, sebagai seorang sahabat, dan sebagai seorang insan. Selepas beberapa ratus langkah, dia sampai di kawasan yang menempatkan sebuah kolam yang sangat menenangkan. Ikan-ikan kecil dan besar berenang-renang riang di dalam kolam itu, seolah-olah tiada apa-apa masalah yang perlu difikirkan. Dalam diam-diam, hatinya terasa sebak. Dia tahu, dia yang dahulu tidaklah seperti sekarang. Dia yang dahulu sangat periang, ceria, dan sangat ringan tangan menghulurkan bantuan. Semenjak dia dilanda semua perkara yang tidak menyenangkan ini, dia lebih banyak berseorangan sahaja. Tanpa disedari, air mata mula bergenang di mata Man.

“Hai,” satu suara tiba-tiba singgah di telinga Man, menghentikan lamunan Man. Apabila Man memandang kea rah belakang, dia dapat melihat seorang lelaki Cina sedang berdiri tidak jauh darinya. Man kenal dengan wajah lelaki itu, tetapi baru kali ini mereka bersua. “Tumpang Tanya, macam mana nak ke Kolej Kediaman Suria?” Tanya lelaki itu dengan sopan. “Ikut jalan ni. Bila jumpa simpang, belok kanan. Kemudian, jalan terus dan awak akan jumpa papan tanda yang ada tertulis nama Kolej Suria,” jawab Man. Dia Nampak ceria semasa menunjukkan arah kepada lelaki itu. Dia sempat melupakan sebentar masalah yang sedang dihadapinya.

“Ok, xie xie. Boleh panggil saya Lam,” kata lelaki itu sambal melambaikan tangan kea rah Man. Tiba-tiba sahaja air muka Man bertukar merah padam, menahan marah. Kemudian, lelaki itu beredar meninggalkan Man di situ. Man terus berdiri dan berjalan semula, sambal bermonolog sendirian: “Sudahlah. Orang dah tolong pun dia kata sia-sia kat aku. Agaknya, ke manalah aku perlu pergi, baru boleh jumpa orang yang akan hargai aku.”

Akhirnya, Man sampai semula ke biliknya. “Dari mana, Man?” Tanya Iskandar. “Hmm, duduk seorang kat tepi kolam ikan,” jawab Man. Iskandar tahu tempat yang dimaksudkan oleh sahabatnya itu. Itulah tempat kegemaran Man apabila dia ingin mendapatkan sedikit ketenangan. “Apalah orang Cina tu tadi. Dia Tanya aku arah nak ke kolej kita. Tapi, lepas aku bagi tahu, dia kata sia-sia sambal lambaikan tangan kat aku. Orang dah tolong dia, dia kata sia-sia pulak kat kita. Adakah aku ni memang tak akan dihargai walau ke mana pun aku pergi?” kata Man dengan rasa tidak puas hati. “Ke dia nak cakap terima kasih dalam Bahasa Cina?” Mskandar sengaja bertanya, kalau-kalau Man akan berfikir kembali apa yang didengarinya tadi. “Yang aku dengar, dia sebut sia-sia,” jawab Man, tidak mahu mengalah. Iskandar tidak tahu lagi apa yang perlu dikatakannya. Kalau tersalah cakap, nanti tersinggung lagi hati sahabatnya itu.

Jauh di sudut hati Iskandar, dia agak pasti bahawa rakannya itu tersalah dengar. “Mesti kawan aku ni tersalah dengar antara xie xie dengan sia-sia,” bisik hati kecil Iskandar. “Barangkali, Man terlalu fokus tentang dirinya tak dihargai, sampaikan perkara baik yang didengarnya pun cenderung diarah kepada perkara negatif.”

_______

Suatu hari, kelihatan Man sedang berjalan seorang diri di kawasan kampus. Melalui laluan yang diambilnya, kelihatan dia sedang menuju pulang ke kolej kediaman Suria. Gayaanya berjalan menyerlahkan keletihan yang sedang membelengu dirinya. Pada ketika itu, jalan raya sedang sibuk dengan kereta yang bertali arus.

Tiba-tiba, Man berasa ada sesuatu yang menolaknya dengan kuat dari sisi sebelah kiri. Tanpa sempat dia berbuat apa-apa, dia sudah tersungkur ke tepi sebelah kanan jalan. Rasa sakit terasa di siku kirinya, seperti tercucuk sesuatu yang tajam. Serentak dengan itu, satu bunyi yang kuat dapat didengar dari arah jalan raya. Man berasa terkejut bukan kepalang apabila melihat lelaki Cina yang ditemuinya tempoh hari sedang terbaring di tepi sebelah kiri jalan. Mata Lam tertumpu tepat ke siku kiri Man yang sedang berdarah. Menyedari perkara itu, Man pun melihat kea rah sikunya yang cedera itu. Dia tertanya-tanya, kenapalah Lam memandang tepat kea rah sikunya? Apabila dia mengalihkan pandangan kea arah Lam semula, Man mendapati matanya sudah terpejam rapat. Tiba-tiba saja rasa sebak menjalar ke dalam dadanya, diikuti dengan rasa bersalah yang entah datang dari mana. Matanya terasa kabur dan pandangannya menjadi gelap. Dia hanya mampu mendengar suara riuh-rendah insan yang berusaha menghulurkan bantuan kepada mangsa kemalangan itu.

_______

Matanya dibuka perlahan. Suasana di sekelilingnya tampak asing. Dia tidak tahu di mana dia berada. Dalam usahanya mendapatkan jawapan, kelihatan seorang jururawat menghampiri. “Saya ada di mana ni?” Man bertanya dengan cemas. “Awak sedang berada di hospital. Awak pengsan di kawasan kemalangan,” jawab jururawat wanita itu. “Melalui pemeriksaan kami, awak pengsan akibat hentakan di kepala. Tapi, jangan risau, kecederaan yang awak alami tak serius,” sambung jururawat itu lagi. Man berasa lega mendengar kata-kata jururawat itu. Tetapi, ada satu perkara yang dia risaukan. Hairannya, dia tidak tahu apakah perkara itu.

Dua hari kemudian, Man dibenarkan keluar dari hospital selepas doctor mendapati keadaannya sudah pulih. Sedang dia berjalan keluar dari bilik wad, dia terdengar sesuatu yang menangkap perhatiannya: “Keadaannya stabil, tapi kami tidak dapat menjangka bila dia akan sedarkan diri,” kata seorang doctor kepada seorang wanita Cina separuh usia. Man berjalan kea rah mereka untuk mengetahui dengan lebih lanjut. Serta-merta, Man mula mengingat kembali segala yang telah berlaku pada hari kejadian apabila dia melihat wajah Lam yang telah menyelamatkannya itu sedang terbaring di atas katil hospital. “Awak kawan dia ke?” Tanya wanita separuh usia itu yang kemudiannya memberitahu bahawa dia merupakan ibu kepada Lam. “Saya kenal dia, auntie. Dialah yang selamatkan saya daripada dilanggar kereta hari tu. Maafkan saya, disebabkan kecuaian saya, dia pula yang dilanggar,” kata Man dengan rasa sedih.

“Jangan cakap macam tu. Bukan kita yang mintak semua ini. Sama-samalah kita berdoa semoga dia cepat sedarkan diri,” jawab ibu kepada lelaki Cina itu. Bertambah rasa sebak di dalam hati Man mendengar kata-kata wanita itu.

Sepanjang beberapa hari kemudiannya, Man banyak melayan fikirannya. Dia sedar bahawa dalam keadaannya yang tidak dihargai, ada juga orang yang sangat menghargainya, sehingga sanggup mengorbankan diri sendiri untuk menyelamatkannya. Perkara ini membuatkan Man berasa sangat serba salah. Kemudian, Man mula memikirkan kembali apa yang dikatakan oleh Iskandar kepadanya bahawa dia tersilap dengar antara xie xie dengan sia-sia. Satu kesedaran datang ke hati Man. Dia tahu, dia terlalu memikirkan bahawa dia tidak dihargai, sehingga orang yang berniat mengucapkan terima kasih dalam Bahasa Cina disalah ertikan sebagai ingin mengatakan sia-sia kepadanya. Tanpa disedari, dia mula menangis, memikirkan segala yang telah berlaku.

“Adakah kerana kesilapan aku, semua harus jadi begini?” Tanya Man kepada Iskandar. “Janganlah cakap macam tu. Semua yang terjadi ini sudah pasti ada tersurat dalam takdir Ilahi. Dan semua yang berlaku itu pasti ada hikmahnya. Kita tidak dapat lagi untuk mengubah perkara yang telah lalu, tetapi kita masih mampu berubah untuk hari esok yang lebih baik. Eloklah jika kita sama-sama berdoa semoga Lam cepat sembuh,” kata Iskandar. Man menganggukkan kepala. “Aku mintak maaf sebab meninggi suara kat kau hari tu. Bila aku fikir balik, aku sedar bahawa kau menegur sebab aku yang tersilap dan bukannya kerana kau sengaja mencari kesilapan aku,” kata Man. “Tak apa, Aku faham dengan keadaan kau pada masa itu. Aku dah lama maafkan kau,” ujar Iskandar.

Pada petang itu, rakan-rakan sekumpulan Man dating ke bilik untuk menziarah Man. Banyak perkara yang disembangkan dengan Man. Dalam perbualan itu, mereka meminta maaf kepada Man kerana selalu tidak menghargainya sebagai seorang ahli kumpulan. Mereka mengakui bahawa mereka berbuat begitu kerana cemburu dengan prestasi cemerlang yang ditunjukkan oleh Man dalam pengajiannya. Demi menjalin kembali tali persahabatan, Man menganggukkan kepala tanda memberikan kemaafan yang dipinta itu.

Keesokannya, Man mendapat berita daripada ibu Lam bahawa anaknya sudah sedarkan diri. Lalu, Man mengajak Iskandar untuk sama-sama ke hospital untuk menziarahinya. Namun demikian, mereka tidak menemui Lam di mana-mana sudut bilik wad. Rasa cemas mula menghantui kedua-dua remaja itu. Menyedari kegelisahan dua orang remaja itu, seorang jururawat menghampiri mereka dan memberitahu sesuatu kepada mereka. Kemudian, Man dan Iskandar segera meninggalkan bilik wad itu dan mula menuju kea rah kantin hospital.

Man berasa gembira apabila terpandang wajah Lam. Ibunya turut berada di situ. “Adakah kita pernah berkenalan?” Tanya Lam kepada Man. Man berasa hairan dengan pertanyaan itu, lalu memandang ibu Lam. “Doktor mengesahkan bahawa Lam menghidap Amnesia akibat hentakan yang berlaku di kepalanya semasa kemalangan itu,” kata ibu Lam, cuba menahan rasa sedih yang tidak dapat dinafikan. Wajah Man yang tadinya berseri-seri itu bertukar pucat. Perasaannya bercampur-baur. Dia berasa terkejut bercampur sedih dengan kenyataan itu. “Tapi, doctor juga ada beritahu bahawa dalam kebanyakan kes, Amnesia biasanya bersifat sementara,” sambung ibu Lam lagi. Man terus mendiamkan diri. Dia tahu bahawa sementara boleh bermaksud 1 jam, 1 hari, atau 1 tahun, atau mungkin lebih lagi. Perkara inilah yang menyebabkan Man masih tidak mampu untuk mengukirkan senyuman. Menurut ibu Lam lagi, Lam tidak dapat mengingat nama ibunya sendiri.

Tiba-tiba, Man terasa sakit di siku kirinya yang cedera dalam kemalangan itu. Dengan spontan, dia meletakkan tapak tangan kirinya di atas bahu kanannya. Tangan kanannya kemudian menyentuh bahagian siku yang cedera itu. Kelihatan kecederaan itu telah meninggalkan parut. Lam yang terpandang siku Man yang cedera itu seperti tersedar sesuatu.

“Siku awak dah elok ke?” Tanya Lam. “Dah elok, Cuma ada sakit sikit-sikit lagi,” jawab Man. Selepas Man menghabiskan kata-katanya, dia terasa pelik kerana menurut ibunya, Lam disahkan menghidap Amnesia. “Saya dah ingat nama mak, Siew Yong,” ujar Lam. Ibu Lam mengukir senyuman yang lebar apabila mendengar kata-kata anaknya. Masing-masing tersenyum apabila menyedari bahawa Lam sudah bebas dari Amnesia.

“Terima kasih. Siku awak yang membuatkan saya mendapat ingatan saya semula. Bila saya tengok siku awak cedera, saya rasa sedih sebab dalam usaha saya nak selamatkan awak, saya tak dapat nak elakkan kecederaan awak,” kata Lam. Barulah Man tahu kenapa Lam menumpukan pandangannya ke sikunya semasa kemalangan itu.

“Saya yang kena ucap terima kasih, sebab saya dapat banyak pengajaran daripada apa yang sudah berlaku ini. Baru saya sedar anggapan saya bahawa tak ada orang yang nak menghargai saya adalah tidak betul. Apa yang awak buat pada saya itu sudah cukup kuat untuk menunjukkan bahawa saya tersilap. Dalam keadaan sakit sebegitu pun, awak masih lagi memikirkan tentang siku saya yang cedera sedikit ni,” kata Man sambal memandang Iskandar. Iskandar yang dari tadi mendiamkan diri menganggukkan kepala tanda bersetuju dengan Man.

“Xie xie,” Kedengaran Man, Iskandar, Lam, dan ibu Lam mengucapkan perkataan yang sama dengan serentak. Masing-masing tersenyum. Sama ada xie xie itu disebut kerana kebetulan atau sudah dirancang, perkataan itu membawa makna yang sangat besar. Kini, Man sudah benar-benar menyedari bahawa xie xie itu bukanlah sia-sia.

Followers